Masuk Islamnya Amr bin Al-Jamuh

Dibaca normal 5 menit

Buah-buah perjuangan Islam mulai tampak di Madinah. Inilah Mush’ab bin Umair dikerubungi sejumlah pemuda Yatsrib yang menjadi kota yang baik dan bersinar, tidak seperti sebelumnya, buruk dan gelap. Lebih-lebih menjadi kota Rasulullah. Disekitar Mush’ab, duduklah Khallad, Mu’adz, dan Mu’awwadz, anak-anak Amr bin Al-Jamuh, tuan bani Salamah. Diantara mereka juga terdapat Mu’adz bin Jabal. Mereka mendengarkan Mush’ab bin Umair mengajarkan agama Islam dan membaca Alquran. Akan tetapi, anak-anak Amr bin Al-Jamuh merasa sedih karena ayah mereka (Amr bin Al-Jamuh), tuan bani Salamah, masih berada dalam kekafirannya.

Ia menyembah berhala yang dinamakannyya Manaf. Ia tidak hanya mencintai berhalanya bahkan sangat perhatian kepadanya. Ia menjadikan temapat khusus baginya di salah satu pojok rumah. Tidak boleh ada yang masuk tempat khusus itu, kecuali dirinya sendiri. Setiap ingin melakukan sesuatu ia masuk di tempat khusus tersebut, bersujud dan meminta berkah darinya. Melihat keadaanya seperti itu, .anak-anaknnya ingin menunjukkannya jalan yang benar dan mengajaknya masuk agama Islam. Ibu mereka sebenarnya telah masuk Islam, namun secara sembunyi-sembunyi: dan Allah mengabulkan keinginan mereka ini, namun dengan cara yang lembut, indah, dan menakjubkan.

Amr bin Al-Jamuh adalah tuan diantara sejumlah tuan di Yatsrib yang masih kafir. Anak-anak dan istrinya merahasiakan Islam yang telah mereka pegang. Amr mendengar apa yng dikatakan Mush’ab dan yang di dakwahkannya, maka Amr mengutus seseorang untuk bertanya kepada Mush’ab : “Apa yang kamu bawa kepada kami?”

Mush’ab berkata : “Jika kamu mau, maka kami akan datang kepadamu dan memperdengarkan kepadamu.” Mereka pun membuat perjanjian untuk bertemu pada suatu hari. Pertemuan antara Mush’ab dan ‘Amr pada awalnya tampak kering dan keras. Akan tetapi, Mush’ab bersabar, karena ia hanya berniat menunjukkan manusia pada jalan yang lurus. Mush’ab membaca surat Yusuf :

الٓر ۚ تِلۡكَ ءَايَٰتُ ٱلۡكِتَٰبِ ٱلۡمُبِينِ. إِنَّآ أَنزَلۡنَٰهُ قُرۡءَٰنًا عَرَبِيًّا لَّعَلَّكُمۡ تَعۡقِلُونَ

Alif lam ra. Ini adalah ayat-ayat kitab (Al-Qur’an) yang nyata (dari Allah). Sesungguhnya Kami menurunkannya berupa Alquran dengan berbahasa Arab, agar kamu memahaminya. (QS Yusuf : 1-2)

Ayat ini membuat Amr bin Al-Jamuh takjub. Akan tetapi, ia masih mencintai berhalanya dan tidak memutuskan suatu perkara pun tanpa terlepas darinya. Oleh karena itu, Mush’ab berkata : “Sesungguhnya aku memiliki cara yang tepat untuk membuatnya takluk pada Islam.” Amr bin Al-Jamuh kembali pada berhalanya, lalu bersujud kepadanya. Ia berkata : “Wahai Manaf, kamu mengetahui apa yang diinginkan orang-orang terhadapku, apakah kamu menolaknya?”

Amr bin Al-Jamuh meletakkan pedangnya di atas berhalanya. Kemudian meninggalkannya. Mu’adz, anaknya mengambil pedang tersebut dan menyembunnyikannya. Tujuannya agar ayahnya mengetahui bahwa berhala ini itdak menimbulkan manfaat atau mudharat, tidak juga menguasai dirinya sendiri. Amr bin Al-Jamuh datang. Setelah melihat pedang tidak ada, ia berkata : “Dimanakah pedangku, wahai Manaf ? Celaka kamu! Kambing yang lemah saja mampu membela dirinya.”

Selanjutnya ia berkata lagi : “Sesungguhnya aku besok akan pergi untuk melihat hartakku yang berada Alya, Madinah.” Ia berpesan kepada keluarganya agar memperlakukan berhalanya dengan baik. Ia pun pergi ke Alya, maka anak-anaknya mendatangi berhala. Mereka mengikatnya dengan tali dan meletakkanya di lobang tanah yang digunakann penduduk Yatsrib sebagai tempat sampah dan kotoran mereka.

Beberapa lama kemudian Amr bin Al-Jamuh pulang. Ia menuju berhalanya. Akan tetapi, betapa terkejutnya ketika berhala tersebut tidak ditemukannya, maka ia berteriak kepada keluarganya : “Dimana Manaf ? Dimana Tuhanku yang aku cintai?” Namun tidak ada seorang pun yang menjawabnya. Amr bersungguh-sungguh mencari berhalanya yang raib. Setiap sudut rumah dan tempat yang dicurigainya diamatinya dengan baik. Tidak ketinggalan juga rumah-rumah disekitarnya. Ia selalu menanyakan orang disekelilingnya : “Tahukah kamu, dimana berhalaku?” Akhirnya, ia menemukan sesembahannya itu tergeletak di tempat sampah. Baginya ini adalah hal yang tragis dan sangat menyedihkan.

Ia mengambilnya, memandikannya, dan mengembalikannya ke tempat semula. Setelah itu ia bersujud kepadanya seraya berkata : “Jika aku tahu orang yang melakukan perbuatan ini, maka aku akan membunuhnya.” Pada malam ketiga, anak-anaknya mendatangi lagi berhala tersebut. Mereka mengikatnya dengan tali-tali pada bangkai anjing dan melemparkannya di sumur Bani Salamah yang menjadi tempat pembuangan kotoran dan sampah mereka. Untuk ketiga kalinya, ‘Amr bertanya kepada anak-anaknya : “Bagaimana keadaan kalian ?”

Mereka menjawab : “Baik, Allah telah meluaskan rumah kami dan mensucikannya dari kotoran.” Selanjutnya, Amr bin Al-Jamuh mendatangi berhalanya, namun dijumpai berhalanya tidak ada, lalu ia bertanya : “Dimanakah ia?” Merka menjawab : “Ia berada disana. Lihatlah di dalam sumur itu.” Amr bin Al-Jamuh melihat berhalanya terlumuri kotoran lagi dan tidak mampu menolak gangguan terhadap dirinya, maka Amr bin Al-Jamuh pun yakin bahwa berhalanya hanyalah batu yang tidak dapat mendatangkan manfaat atau menolak mudharat. Ia menjadi tahu bahwa keimanan lebih baik daripada kekufuran.

Ia berkata kepada anak-anaknya : “Apakah kalian bersamaku ?” Mereka menjawab : “Ya, engkau adalah tuan kami.” Amr berkata : “Sesungguhnya aku bersaksi di hadapan kalian bahwa aku beriman dengan apa yang diturunkan kepada Muhammad.” Lalu ia membaca syair :

Segala puji bagi Allah Yang Maha tinggi dan memiliki karunia
Sang Pemberi karunia dan rizqi
Dan Sang Pemilik agama ini
Dialah Yang menyelamatkanku
Sebelum aku berada dalam gelapnya kuburan
Demi Allah jika kamu Tuhan, kamu tidak akan mungkin tergeletak bersama anjing di dalam sumur bertahun-tahun

Setelah berada di Madinanh, Nabi Muhammad menngetahui Amr sebagai orang yang terhormat dan punya pendapat yang baik. Pada suatu hari Rasulullah bersabda : “Wahai Bani Salamah, siapakah tuanmu ?” Mereka menjawab : “Jadd bin Qais, tetapi kami melihatnya seorang yang kikir.”

Rasulullah bersabda : “Penyakit apakah yang lebih buruk daripada kikir? Tuanmu adalah orang yang putih, Amr bin Al-Jamuh. Sesungguhnya sebaik-baik manusia dalam jahiliyah adalah sebaik-baik manusia dalam Islam.” Dengan demikian, Amr bin Al-Jamuh telah menjadi seorang tuan, baik sebelum maupun setelah masuk Islam.

Amr bin Al-Jamuh adalah seorang yang pincang. Karena itu, ia tidak dapat hadir dalam perang Badar bersama Rasulullah. Setelah pasukan Islam kembali dari perang, maka kisah-kisah kepahlawanan menambah kerinduan yang meluap-luap dalam hati orang-orang Islam untuk berperang. Orang-orang yang tidak ikut perang Badar ingin menambal ketertinggalannya itu, maka perang Uhud adalah tempat mereka memperoleh ganti apa yang sebelumnya mereka terlewatkan.

Rasulullah berseru kepada kaum muslimin : “Bangkitlah menuju surga yang luasnya seluas langit dan bumi, disediakan untuk orang-orang yang bertaqwa.” Amr ingin keluar dalam perang Uhud, namun anak-anaknya melarang. Mereka berkata : “Allah memaafkanmu.” Amr datang kepada Rasulullah dan berkata kepadanya : “Sesungguhnya anak-anakku menahanku agar aku tidak keluar berrsamamu dalam perang. Demi Allah, aku ingin menginjak surga dengan kepincanganku ini.”

Rasulullah bersabda : “Adapun kamu, maka Allah telah memaafkan: tiada kewajiban jihad bagimu.” Karena permintaan yang terus menerus dari Amr, Rasulullah pun bersabda kepada anak-anaknya : “Tidak ada alasan bagi kalian untuk menghalanginya, karena barangkali Allah akan mengaruniakannya mati syahid. Karenanya, tinggalkan ia.” Sementara itu istrinya, Hindun binti Amr bin Hizam, berkata : “Sungguh ia telah mengambil perisainya, kemudian berdoa kepada Allah : “Ya Allah, janganlah Engkau kembalikan aku dalam keluargaku.” Demikian Amr bin Al-Jamuh berangkat bersama dengan saudara kandung istrinya, Abdullah bin Amr bin Haram. Ikut bersama mereka berdua Khallad bin Amr bin Al-Jamuh.

Pada awal perang, medan perang dikuasai pasukan Islam karena mereka taat pada perintah Rasulullah dan perintah pemimpin pasukan mereka, Abdullah bin Jubair. Akan tetapi, para pemanah tidak menaati Rasulullah dan Abddullah bin Jubair, sehingga pasukan Islam terdesak dan barisan Islam pun menjadi kacau tak terkendali.

Ketika itu Amr bin Al-Jamuh berteriak : “Demi Allah, sungguh aku rindu kepada surga.” Ia bersama anaknya, Khallad, ikut menceburkan diri dalam peperangan yang hebat hingga keduanya mati syahid. Amr bin Al-Jamuh menginjak surga dengan kepincangannya seperti yang dia inginkan. Ia tidak kembali kepada keluarganya sebagaimana yang telah ia mohon dari Allah sebelumnya dan Allah pun kini mengabulkannya. Setelah perang, Rasulullah melihatnya mati syahid dan tergeletak disamping jasad ‘Abdullah bin ‘Amr bin Hizam. Rasulullah bersabda : “ Kuburlah ;Amr bin Al-Jamuh bersama Abdullah bin Amr, karena keduanya telah salimg mencintai dengan tulus di dunia.”

Suatu saat pada masa pemerintahan Muawiyah, ada banjir bandang yang merusak kubur Amr bin Al-Jamuh dan Abdullah bin Amr, maka orang-orang membuat kubur lain agar keduanya ditempatkan disitu. Jabir bin Abdillah bin Amr bin Hizam datang untuk melihat kedua mayat itu. Ia melihatnya seolah Amr bin Al-Jamuh dan Abdullah bin Amr baru meninggal kemarin. Jasadnya tidak berubah sama sekali.

Salah satu diantara keduanya ketika meninggal dalam keadaan terluka, sehingga tangannya menutupi lukanya dan dikuburkan dalam keadaan yang seperti itu. Ketika tangan tersebut diangkat, tangan itu kembali lagi seperti semula menutupi luka di tubuh layaknya tangan orang yang masih hidup, padahal jarak antara perang Uhud dan waktu kejadian ini adalah empat puluh enam tahun. Sesungguhnya kejadian di atas adalah fakta, bukan ilusi. Jasad orang-orang yang mati syahid tidak di makan tanah. Mereka hidup dan mendapatkan rizqi disisi Tuhannya.

Bagikan artikel ini ke :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.